TIKUS DIKEJAR KUCING

TIKUS DIKEJAR KUCING

Oleh: Jansen H. Sinamo [12  Maret 2007] – Dibaca sebanyak 249 kali 

Dulu, saat marak-maraknya demo mahasiswa, ada anekdot begini: mahasiswa takut pada dosen, dosen takut pada rektor, rektor takut pada menteri, menteri takut pada presiden, dan presiden takut pada mahasiswa. Anekdot ketakutan dalam siklus tertutup ini saya duga merupakan modifikasi dari anekdot lain yang lebih dahulu populer sebagai berikut: ada tikus terbirit-birit dikejar kucing, si kucing terbirit-birit dikejar anjing, si anjing terbirit-birit dikejar orang Batak, si orang Batak terbirit-birit dikejar seorang perempuan (isterinya), dan si perempuan terbirit-birit dikejar tikus.

Dalam anekdot antar suku di Indonesia, memang orang Batak termasuk paling sering muncul sebagai korban, antara lain saya kira karena tipologi orang Batak itu sendiri yang lumayan kontroversial di mata orang non-Batak seperti kasar, keras, agresif, berlogat khas, dsb. Maka anekdot yang menyerang orang Batak dapat difahami sebagai sebuah upaya elegen dari fihak non-Batak untuk menyampaikan sebuah feedback. Di fihak lain, anekdot begini bagi saya sebenarnya merupakan sebuah tanda kedewasaan kultural dimana masyarakat sudah mampu mentertawakan (kelemahan) dirinya, sukunya dan bangsanya.

Tetapi di samping tujuan ini, anekdot seperti di atas sebenarnya juga menggambarkan bahwa setiap manusia memiliki sisi lemah dalam dirinya relatif terhadap sesuatu yang lain. Dan ketika sang manusia berhadapan dengan kondisi tersebut umumnya dia tidak bisa berkutik. Dalam suasana yang tidak kondusif itu manusia umumnya cuma bisa menggerutu dan mengumpat diam-diam. Jadi selain menciptakan humor dan tawa, kelemahan juga menciptakan ketakutan dan sungut-sungut.

Sudah tentu bahwa kelemahan tidak cukup diselesaikan dengan humor dan tawa apalagi sungut-sungut dan hujat. Malah menurut saya keduanya sebenarnya hanya berfungsi sebagai teknik perumusan masalah secara gamblang, tajam dan elegan. Dengan kata lain, kelemahan dan atau kondisi negatif yang dipresentasikan sebagai masalah serta dipaket sebagai humor seharusnya mengundang pikiran kreatif untuk menyelesaikannya pada tingkat esensial.

Tikus-Tikus Korporat
Pada tingkat korporat, dari pengalaman dan observasi saya, terdapat banyak sekali “tikus” (kondisi negatif) yang membuat “perempuan” (karyawan) terjebak dalam sungut-sungut, gerutu dan berbagai hujatan besar maupun kecil. Untuk para eksekutif dan khususnya para pejabat di Divisi SDM, hal-hal ini seyogianya mengundang mereka untuk menyelesaikannya. Soalnya, jika masalah ini dibiarkan atau didiamkan maka sinisme, apatisme, dan demotivasi akan menguat di antara para karyawan.

Di tengah jargon korporat untuk membangun quality excellence, world class organization, global competitiveness, hi tech hi touch, dan sebagainya yang ramai didengungkan dewasa ini, maka “tikus-tikus” dimaksud menjadi virus ganas yang mematikan roh SDM unggul yang diharapkan menjadi basis bagi terciptanya kondisi-kondisi ideal tadi.

Tetapi sebelum mencari solusinya lebih dahulu kita berkenalan dengan “tikus-tikus” dimaksud. Dan dalam kesempatan ini saya hanya menampilkan “tikus-tikus” besarnya saja:

1. Atasan Pilih Kasih. Pilih kasih berarti menjadikan seseorang anak emas tanpa rasionalitas. Tapi sebenarnya, orang yang tidak terpilih menjadi anak emas pada saat yang sama dijadikan anak loyang. Maka kelompok loyang ini, jika tidak memberontak, akan tampil sebagai manusia tanpa greget untuk berbuat hal-hal yang menuju excellence. Bagi mereka bekerja hanyalah demi bertahan. Hidup adalah kerakap di batu.

2. Bila Salah Dikritik Bila Benar Tak Ada Pujian. Ini adalah bentuk lain ketidakadilan. Orang yang mengalaminya merasa terluka perasaannya dan sedih hatinya.

3. Hak-Hak Dicabut Tanpa Alasan. Hak-hak karyawan jika ditiadakan tanpa alasan yang kuat terasa sangat menyakitkan. Jika dipaksakan akan menimbulkan perlawanan. Dan jika tidak sanggup dilawan, akan dibalas dengan hati tawar dan pahit. Padahal di fihak lain, orang sebenarnya bersedia menderita bersama asal mereka faham dalam rangka apa mereka menderita. Jadi persoalannya bukan pada penderitaan itu sendiri, tetapi pada why should I suffer?

4. Informasi Disembunyikan (Tidak Transparan). Kenyataan seperti ini berarti ada fihak yang tidak dipercayai. Dan jika orang merasa tidak dipercayai, timbulah dugaan logis bahwa ada kejahatan yang sedang berlangsung diam-diam. Juga perasaan bahwa dirinya disepelekan. Perasaan seperti ini membuat orang kehilangan semangat dan antusiasme.

5. Keahlian Tidak Digunakan. Secara umum orang merasa senang jika dirinya berguna. Jadi jika orang merasa keahliannya tidak dimanfaatkan oleh organisasi, dia merasa dirinya kurang dihargai, dianggap tidak berguna. Hasilnya, demotivasi.

6. Kemampuan Tidak Dikembangkan. Ibarat mesin, orang merasa dirinya dipakai terus sampai soak tanpa servis atau tune-up. Karyawan merasa dirinya dieksploitasi tanpa apresiasi dan pengembangan. Mereka merasa “habis manis sepah bakal dibuang”. Maka biasanya orang begini sangat pelit pada perusahaan. Pokoknya bekerja dari jam 8 hingga 5 sore, habis perkara. Sumbangan pikiran dan lain-lain, maaf, tidak bersedia digratisin.

7. Ketidak-jelasan. Tiadanya visi dan misi organisasi yang genuine dan powerful, membuat organisasi tidak punya arah yang jelas. Ketidakjelasan ini membuat hilangnya sense of excitement dan sense of purpose. Akibat lainnya, orang bekerja seadanya, secukupnya, atau alakadarnya saja.

8. Kiri Kanan Atas Bawah Munafik Semua. Munafik adalah untrue to oneself. Padahal organisasi adalah “kita sebagai kesatuan”. Jadi jika ada kemunafikan sebenarnya kita sedang saling membohongi. Dan kita tahu bahwa kita saling membohongi. Maka tidak akan tercipta teamwork apalagi sinergi. Dalam iklim kemunafikan, jika tidak terpengaruh dan larut, orang akan melakukan dekomitmen terhadap organisasinya.

9. Masa Depan Karir Tidak Jelas. Banyak karyawan merasa bahwa masa depan mereka tidak jelas. Perusahaan mau kemanapun juga tidak jelas. Jadi no hope for the future. Maka mereka kehilangan roh transformasi seperti kata Teilhard de Chardin: The greatest force for the advancement of human species is a common hope held together. Jadi tanpa harapan yang kuat tidak akan ada excellence.

10. Pekerjaan yang Monoton. Banyak karyawan merasa pekerjaannya monoton dari hari ke hari, bulan ke bulan, tahun ke tahun. Malah ada orang merasa sudah terkotakkan. Dalam kondisi demikian orang hanya akan bekerja sebagai upaya bertahan saja sekadar demi gaji bulanan dan status non pengangguran. No variety, no hope, no future. Sudah pasti no motivation for excellence.

11. Penyakit KKN. Praktik-praktik KKN yang telah menjadi rahasia umum dalam organisasi membuat warga organisasi tidak termotivasi untuk bekerja melampaui mediokritas, terutama jika mereka tidak termasuk dalam grup yang diuntungkan oleh KKN tersebut. Bukan cuma itu, KKN sebenarnya adalah antitesis dari upaya excellence apapun.

12. Penyakit Sikut Menyikut. Jika dalam organisasi yang berlaku adalah nilai-nilai rimba, maka orang yang tidak berbakat atau tidak bersedia menjadi “ular dan serigala” segera akan keluar. Jika bertahan maka ia akan terpinggirkan atau menjadi pecundang. Jelas cita-cita menjadi world class company pun cuma sebuah slogan kosong.

13. Peraturan yang Irasional. Peraturan selalu dibuat oleh para pimpinan. Namun seringkali peraturan (yang diberlakukan secara umum) dibuat sebagai reaksi atas sebuah kasus khusus. Akibatnya peraturan ini terasa irasional dalam situasi yang berbeda dengan kasus pemicunya. Lanjutannya, orang jadi marah, kesal, dan malas.

14. Perubahan Tanpa Tujuan yang Jelas. Adagium “tak ada yang konstan kecuali perubahan itu sendiri” disalahmengerti menjadi “perubahan demi perubahan”. Padahal di tengah perubahan orang butuh kepastian arah, kepastian nilai-nilai, dan kepastian makna. Tanpa itu maka segala sesuatu menjadi chaos, absurd, dan meaningless.

15. Pimpinan Tidak Jujur. Bawahan yang tahu bahwa pimpinannya tidak jujur (entah dalam soal keuangan atau yang lainnya) sebenarnya menghilangkan trust level dalam tata hubungan mereka. Padahal di mana tidak ada rasa saling percaya, tidak mungkin ada komitmen. Dan tanpa komitmen besar tidak ada prestasi besar bisa dicapai.

16. Rapat-Rapat Tidak Ada Tindak Lanjutnya. Dalam rapat-rapat para eksekutif suka cerita besar, ngomong angin surga, mau bikin ini mau bikin itu. Habis rapat things as usual. Lama-lama orang jadi sinis. Datang ke rapat pun malas. Ngapain? Buang waktu! Apalagi rapatnya tanpa honor dan konsumsi. Males ah!

17. Saya Harus Disiplin Tapi Atasan Tidak. Secara moral atasan adalah teladan. Artinya hanya jika orang sudah melakukan apa yang diperintahkannya maka ia qualified memerintah. Atasan yang meminta bawahan berdisiplin tanpa ia sendiri berdisiplin (di mata anakbuahnya!!!) akan menjadi bahan tertawaan. Secara moral dia tidak berhak meminta apapun yang tidak dia lakukan lebih dahulu.

18. Sedikit-Sedikit Kena Marah. Orang yang dimarahi tanpa alasan yang masuk akal, apalagi marah cuma sebagai kegemaran atasan, merusak harga diri dan citra diri bawahan. Ketersinggungan yang diakibatkannya dapat berubah menjadi dendam, kebencian, dan keinginan untuk merusak. Jadi boro-boro excellence.

19. Sistem Tidak Adil. Ketidakadilan dalam segala bentuk, entah sistem penggajian atau pemanfaatan fasiltas, pasti mengundang repons negatif. Jika ketidakadilan tidak bisa dilawan secara frontal, maka orang melawannya diam-diam dalam berbagai bentuk seperti mangkir dengan alasan dibuat-buat, kinerja asal jadi, perlawanan simbolik, dan lain-lain.

20. Usul Tidak Diperhatikan. Usul-usul yang tidak diperhatikan menimbulkan kekecewaan. Lama-lama orang merasa tidak ada gunanya mengajukan usul. Padahal jika no participation, pasti no sense of ownersh ip, demikian pula no commitment.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: